Tari Incling Bisa Bermuatan Mistik

Konon grup incling yang lama akan kehilangan ‘endang’ karena pindah ke grup incling yang baru didirikan. Setiap grup kesenian tradisional sejenis jatilan dan incling dipercaya ada yang ‘menunggu’. Tak dapat dilihat dengan mata, namun dapat diketahui dalam setiap pementasan, karena pasti ada penari kemasukan jin yang biasa disebut masyarakat umum ndadi. ‘Endang’ merupakan sebutan ‘jin’ bagi kalangan sesepuh kesenian incling.
Sebagian sesepuh kesenian incling, melatih menari incling ke luar daerah menjadi pantangan. Pengalaman para perintis grup kesenian incling ‘Langen Bekso Winarso’. Menurut seorang pensiunan Pegawai Negeri Sipil (PNS) Kecamatan Kokap yang mengisi hari tua menggeluti incling mengungkapkan, sesepuh grup yang pernah melatih grupnya jarang menerima tanggapan untuk pentas. Kejadian serupa dialami grup incling lain yang pernah melatih grup kesenian incling yang sekarang menjadi tempat belajar grupnya.
Sesepuh kesenian incling akan selalu menolak jika diminta melatih grup kesenian incling yang baru berdiri. Alasan penolakan itu bukan karena khawatir grup incling yang baru itu akan menjadi kompetitor grup yang disepuhi.
“Ini menjadi pantangan bagi sesepuh kesenian incling yang menghendaki grupnya dapat bertahan lama. Ini bukan takut karena grup kesenian incling yang dilatih akan menjadi kompetitor baru,” kata Kastomo, anggota sesepuh grup kesenian incling ‘Langen Bekso Winarso’ di Gunung Rego, Desa Hargorejo, Kecamatan Kokap. “Orang yang ingin belajar incling harus datang, bukan sesepuhnya yang harus datang ke daerahnya untuk melatih”, katanya.
Terpisah, penasihat ‘Langen Bekso Winarso’ Samsunurudin mengungkapkan, grupnya berdiri pada 1989. Sejak mendirikan grup kesenian incling hingga sekarang, sering menerima tanggapan pentas di tempat orang hajatan. Tarian yang dipentaskan mengangkat legenda Babad Kediri. Salah seorang putra Samsunurudin, Suradi mengungkapkan, meskipun mengangkat legenda Babad Kediri, pementasan incling ‘Langen Bekso Winarso’ memiliki ciri khas yang tidak dimiliki grup incling lain. Pada awal pentas dan setiap adegan selalu disampaikan sinopsis sehingga penonton menjadi tahu jalan ceritanya.
Menurut sesepuh grup incling di Plaosan, Desa Hargotirto Saparjo Tani (90), nama incling lahir karena suara klinting yang terdengar ‘kemrincing’ setiap penari menggerak-gerakkan kendali kuda lumping. Namun ia tak ingat lahirnya kesenian incling di wilayahnya. Secara spiritual, nama incling dimaknai mendalam menjadi Pancasilane Jagad Gumelare Manungso.
Sekitar 1970-an di wilayah Plaosan, Desa Hargotirto, Kecamatan Kokap terdapat grup kesenian incling yang cukup terkenal. Di masa kejayaannya, sering diminta pentas orang punya hajatan, dan acara-acara resmi di lingkungan pemerintahan. Begitu terkenalnya grup kesenian tersebut, lantunan parikan ‘Inclinge Hargotirto, Pimpinane Bapak Parjo’ melekat di hati masyarakat.
Pengamat seni yang sekaligus pelaku seni kesenian tradisional Kulonprogo, Drs Sugiyanto mengakui, incling menjadi salah satu kesenian tradisional lokal Kulonprogo yang tidak dijumpai di daerah lain. Grup kesenian incling diketahui pertama kali berdiri di wilayah Plaosan, Desa Hargotirto, Kecamatan Kokap yang disepuhi Saparjo Tani dan di wilayah Bayeman, Desa Temon Kulon, Kecamatan Temon yang mementaskan dengan gaya tersendiri dengan penari yang menggunakan kuda lumping, posisi kepala kuda menengadah ke atas.
“Incling tersebut pernah diteliti dan diseminarkan. Grup kesenian incling di Bayeman berdiri lebih dulu. Grup incling di Hargotirto, berdiri sekitar tahun 1950-an. Perbedaan incling yang ada di Hargotirto sangat disakralkan, sebelum dipentaskan biasanya melalui proses spiritual,” jelas Sugiyanto.
Incling di Kulonprogo berbeda dengan tari incling yang diciptakan almarhum Bagong Kussudiardjo, baik dalam bentuk, napas, kostum penari dan cara penyajiannya.
Kepala Seksi Adat dan Kesenian Bidang Kebudayaan Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disbudpar Pora) Kulonprogo Drs R Yudono Hindri Atmoko mengatakan, hingga saat ini ada sekitar 25 grup kesenian incling. q-k
“Upaya pelestarian grup incling harus mengikuti keinginan masyarakat dengan berusaha tidak meninggalkan ciri khas kesenian yang hanya ada di Kulonprogo ini. Upaya lain selalu melibatkan grup-grup untuk pentas,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: